Nikmatnya Ridha.

Taujih

Nikmatnya Ridha.

Oleh Syatori A Rauf

Aqidah Islam menggariskan bahwa hitam putihnya warna hidup seorang anak manusia itu ada dalam genggaman kekuasaan Allah Ta’ala. Suratan hidup mereka sudah tergores pasti di dalam lauh mahfudz sejak zaman ‘azali silam. Tiada seorang pun yang mengetahui bagaimana suratan hidupnya yang belum terjadi. Yang bisa dilakukan olehnya  hanyalah berusaha dan berikhtiar agar garis hidup yang akan dilewati adalah garis hidup yang berwarna putih belaka.

Garis putih adalah garis kesuksesan, kepuasan dan kebahagiaan, sementara garis hitam adalah garis kegagalan, musibah dan kesusahan.

Kalaupun, karena satu dua hal, ia harus menginjak garis hidup berwarna hitam, atau mungkin cuma sekedar kelabu, padahal ia sudah berusaha keras untuk tidak sampai menginjaknya, maka yang  akan ia torehkan dalam hamparan semesta hatinya adalah warna warni keridhaan dan kerelaan terhadap semuanya. Sembari itu ia akan merenda rasa husnudz dzan kepada Sang Pelukis garis, Allah Rabbul ‘Adzim, sehingga ia tidak kehilangan rasa tsiqqah (percaya) kepada-Nya.

Salah satu diantara logika husnudz dzan yang ia senandungkan adalah :

“Ya Allah, boleh jadi aku membenci sesuatu, padahal itu baik bagiku. Dan boleh jadi aku mencintai sesuatu, padahal itu berbahaya bagiku. Sungguh Engkau Maha Mengetahui, sedangkan aku tidak mengetahui.” ( Diadaptasikan dari QS. Al Baqarah :  216)

Karena itu segala macam bentuk mushibah yang menimpa seorang muslim, sepanjang nuansanya adalah duniawi; entah kelaparan, kemiskinan, kegagalan, kecelakaan, penyakit dan lain sebagainya, tak akan bisa mengurangi, walau secuilpin, kebahagian hakikinya, yakni kebahagiaan dalam ujud kekayaan ruhani.

Bahkan dengan keridhaan terhadap berkurangnya kebahagiaan duniawi, akan menambah kelezatan kebahagiaan ruhaninya. Mengapa ?  Karena terserabutnya sebagian dari kebahagian duniawi, bagi hamba-hamba beriman, itu lebih bermakna kaffarah (tebusan) bagi dosa dan kesalahan yang telah dilakukan di masa-masa kemarin. Dan tiadalah Allah mengurangi dunia seseorang, kecuali pada saat yang bersamaan Allah menambah akhiratnya.

Ridla berbeda dengan sabar. Sabar adalah menahan diri dari segala apa saja yang tidak disukai sembari  berharap dia segera hilang. Sementara ridla berarti berlapang dada atas ketentuan Allah tersebut dan membiarkan menggelayuti dirinya, walaupun ketentuan  tersebut sarat derita.

Sabar kepada ketentuan Allah akan membuat derita terasa ringan, sementara ridha terhadap taqdir Allah tersebut akan membuat derita terasa nikmat. Mengapa ? Karena ridha akan membuat hati seseorang dipenuhi oleh ruh ma’rifah dan yaqin. Bila ridla semakin menguat, maka akan semakin menguat pulalah ruh ma’rifah dan yaqinnya. Kuatnya ruh ma’rifah dan yaqin inilah yang membuat siapapun merasakan nikmat yang luar biasa, deritapun akan tertepis dan terabaikan.

Rasulullah SAW bersabda : “Sesungguhnya jika Allah mencintai suatu kaum, maka Dia akan menguji mereka. Bila ia ridla maka Allah pun akan meridlainya. Namun bila dia kesal dan benci niscaya ia akan mendapatkan murka-Nya.”

Suatu saat Ali bin Abi Thalib menjumpai ‘Adiy bin Hatim tengah bersedih. Beliau bertanya : “Mengapa kamu bermuram durja seperti ini ?” ‘Adiy pun menjawab : “Apa tidak boleh ? Dua anakku terbunuh, mataku tercungkil ?!” Ali bertutur : “Wahai Adiy, barang siapa ridla terhadap Ketentuan Allah maka Ketentuan-Nya itu pasti akan berlaku untuknya dan dia mendapatkan pahala dari-Nya. Dan barang siapa yang tidak ridla terhadap Ketentuan-Nya, maka Ketentuan-Nya pun akan tetap berlaku untuknya  dan ia kehilangan kebaikan atas ketidak-ridhaannya tersebut.”

Abu Darda’ mengunjungi seseorang yang menjelang ajalnya terus menerus memuji Allah. Abu Darda’ pun berujar : “Kamu benar, sungguh jika Allah Ta’ala menetapkan sesuatu, Dia senang jika diridhai.”

Hasan Al Bashry berkata : “Barang siapa ridla terhadap nasibnya, maka Allah akan meluaskan dan memberkahinya. Begitu pula sebaliknya.”

Umar bin Abdul Aziz berkata : “Aku tidak lagi memiliki kebahagiaan selain menerima apa yang ditaqdirkan untukku.” Ketika beliau ditanya : “Apa yang paling Tuan senangi ?” Beliau menjawab : “Semua yang ditetapkan oleh Allah ‘Azza wa Jalla.”

Abdul Wahid bin Zaid berkata : “Ridla adalah pintu gerbang terluas menuju Allah, juga surga dunia dan tempat istirahatnya para ahli ibadah.

Ya Allah, cukuplah menjadi kebahagiaan bagi kami, di kala kami selalu ridha dengan derita apapun yang “karuniakan” kepada kami. Jadikanlah keridhaan kamiu ini menjadi jalan bagi kami melabuhkan diri dalam Rengkuhan Ridha-Mu.

Kisah Berhikmah.

Akibat Kedhaliman

Suatu hari seorang nelayan pulang dari melaut dengan membawa hasil seekor ikan yang sangat besar. Tiada henti ia memuji Allah atas karunia yang tak terkira ini. Namun di tengah jalan seorang Penguasa mengambil paksa ikan hasil tangkapan nelayan tersebut. Dan iapun tidak berdaya menghadapi kedhaliman penguasa yang semena-mena ini.

Adapun sang penguasa perampas ikan tadi segera membawanya pulang untuk dimasak. Baru saja ikan dikeluarkan, tanpa disangka langsung menggigit  jari tangan si penguasa. Sakitnya tak tertahankan. Ia pun segera memanggil dokter, dan tanpa disangka pula dokter memutuskan untuk segera mengaputasi jari penguasa tadi, karena ternyata gigitannya beracun.

Setelah jari dipotong ternyata sakit masih terasa, karena racun sudah menyusup ke telapak tangan. Telapak tanganpun akhirnya diamputasi. Tapi ternyata racun tersebut sudah masuk ke lengan tangannya. Akhirnya lengan tanganpun dipotong, tapi racun tersebut sudah terlanjur menyebar ke sekujur tubuhnya.

Seorang shalih yang mengetahui penyebab sakitnya penguasa tadi memberi masukan kalau derita penguasa tiada ‘kan mungkin berakhir, sampai ia minta maaf kepada nelayan yang telah mendapatkan ikan tersebut.

Nasihat orang shalih tersebut ia turuti. Setelah sebelumnya mencari sekian lama, ia pun akhirnya bertemu dengan nelayan tadi dirumahnya. Ia pun bercerita tentang penderitaannya, yang ia yakini sebagai akibat kedhalimannya kepada sang nelayan. Ia meminta maaf dan mengharapkan keridhaannya. Sang nelayan pun dengan tulus memaafkan dirinya.

Kemudian sang penguasa bertanya : “Kutukan apakah yang kau ucapkan atasku sehingga aku jadi menderita seperti ini ?” Sang nelayanpun  menjawab : “Aku hanya mengucapkan satu kalimat saja, yaitu : “Ya Allah, dia sudah menunjukkan kekuatannya atas diriku, maka tunjukkanlah Kekuatan-Mu atas dirinya.

Hati-hatilah terhadap doa orang yang teraniaya, Tiadalah ia  berdoa, kecuali Allah pasti akan mengabulkan doanya (Al Hadits).

‘Ilaj (solusi)

Sampaikan persoalan Anda via SMS di 0818 279 269. Redaksi akan menjawabnya lewat bulletin kita ini.

Ustadz, bagaimana caranya mengatasi kemalasan yang tiba-tiba saya rasakan ? Syukran.

Kalau rasa malas tersebut datang dalam keadaan kita tidak menghendaki dan menginginkannya, maka kita tidak perlu mempersoalkannya apalagi memusingkannya. Yang penting, kita tidak meninggalkan amal/aktivitas sama sekali, kita tetap berusaha melakuakannya meski dalam batas yang sangat minimal.

Maaf Ustadz, saya sering sekali jatuh benci terutama kepada orang yang berbuat jelek kepada saya, padahal sebenarnya saya sangat terisiksa dengan rasa benci tersebut. Gimana cara mengatasinya ? Terima kasih Ustadz.

Tiadalah seseorang berbuat jelek kepada sesama, kecuali kejelekan itu pasti akan kembali kepada dirinya, artinya ia sebenarnya sedang berbuat jelek kepada dirinya, jadi kenapa mesti kita pikirin apalagi membencinya. Justru perasaan yang muncul dari diri kita adalah kasihan kepadanya. Sebagaimana kita melihat seorang kawan yang memukuli dirinya sendiri sampai berdarah-darah.

Ustadz, saya orangnya mudah sekali terlena oleh pujian, padahal sungguh saya tidak menginginkannya, karena bukankah ini termasuk riya’ ? Gimana menghadapinya ?

Dengan kesadaran bahwa kita bisa melakukan berbagai kebaikan itu  bukan karena kekuatan dan kemampuan diri kita tapi semata-mata pertolongan dan petunjuk Allah Ta’ala. Wallahu A’lam.

Responses

  1. Assalamu alaikum Wr. Wb
    informasi yang mencerahkan, cerdas dan berilmu… terima kasih untuk kreativitasnya

  2. Alaykumussalaam,,
    iya, sama2 y.. Mg manfaat..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: