Posted by: mediasholeha | January 28, 2014

Tentang Paud

paudAnak-anak, selalu ada aja tingkahnya. Sepertinya banyak bahagianya. Meskipun kadang menangis. Mereka mudah sekali melupakan kesalahan temannya. Mudah memaafkan, mudah tersenyum, dan selalu ceria. Mungkin inilah yang membuatku selalu merindukan mereka.

Suatu ketika saya sedang sakit perut karena siklus bulanan. Ada seorang anak, Syifa namanya. Usianya waktu itu sekitar 2,5 thn. Menyapa dan mengajak saya bermain. Kurang lebih seperti ini percakapannya:

Syifa: Ammah, main di luar yuk !!!

Saya : Ammah lagi sakit perut mb Syifa, maaf ya ammah ga bisa nemenin bermain.

Syifa : Oo..ammah lagi sakit perut. Mana yang sakit ammah? (sembari memeriksa bagian mana yang sakit bak dokter memeriksa pasiennya. Maklum, ibunya Syifa memang seorang dokter ^^)

Saya : Perutnya yang sakit, mb Syifa…

Syifa : Ammah belum maem???

Saya : Alhamdulillaah sudah… (bingung mau njelasin kalo sakitnya karena siklus bulanan)

Syifa : Habis maem sambel banyak ya???

Saya : Enggak kok..(Cuma mbatin dalam hati. Detail betul nanyanya..^^)

Akhirnya mb Syifa pergi bermain dengan teman-temannya di luar. Sedangkan saya tiduran di dalam. Hehehe…

IMG_0683Harus jaga kesehatan juga lho kalo sama anak-anak itu. Apalagi kalo kita sudah terbiasa dan sudah lama di paud. Bisa-bisa rempong kalo kurang minum. Soale sering habis suaranya buat nyanyi, hafalan, dll. Oia..ada lagi ini anak sholih yang dididik cerdas oleh orang tuanya. Mas Azzam namanya. Baca baik-baik ya…:D

Saya : Mas Azzam..giginya kemana?

(Maaf sebelumnya, mas Azzam giginya gigis…:D)

Mas Azzam : Gigiku dipinjam Allah

Saya : Lha terus dikembalikannya kapan??

Mas Azzam : Besok kalo sudah besar. Sekarang kan aku masih kecil…

Saya : (mbatin..Wow… Siiip. Like this!)

Banyak sekali peristiwa-peristiwa yang membuat saya sangat merindukan mereka. Sepertinya mereka itu sudah seperti sahabat saya. Dari awal mereka diamanahkan di paud. Mengalami proses adaptasi yang berbeda-beda lamanya. Bahkan beberapa dari mereka usia bayi (3bln ke atas)sudah masuk di paud. Awal yang cukup repot sepertinya dulu itu. Kok bisa ya dulu itu saya nggendong depan belakang. Kaki masih selonjoran dipakai duduk satu anak dan satunya lagi bobokan di kaki itu juga. Ibu.. sampai kapan pun selalu keren euy..^__^

Ceritanya lanjut lagi kapan-kapan ya… Matur nuwun..


Categories

%d bloggers like this: